Friday, December 16, 2011

Harta Gono Gini Pertama

Okay, officially sekarang rumah kami udah ada. Dan aku malah ketakutan karena masih mikirin gimana ngisinya tuh rumah. Dimana ntar kursi, dimana ntar tivi, dimana ntar sofa, apa bednya cukup, perlu beli karpet atau enggak, dapur ntar gimana. Arrrgh!!
*take a deep breath*

Tadi udah ke tempat wallpaper, udah beli en siap dipasang hari Senin. Tapi kata Eja terlalu cepat masangnya Senin. Eja mau siap teralis dulu baru dipasang wallpapernya. Duh, kami jadi sering berantem gara-gara soal sepele gini loh. Sama-sama pengen perfect. Kalo Eja dia tuh lama banget perhitungannya, ini dulu, itu dulu, itu ntar, arrgh ribet. Kalo aku, main hajar en ayok ajaaa..langsung pasang!! Malas mikir yang ribet-ribet.

Btw, ini harta gono gini kami yang pertama loh. *ngikik* Di surat perjanjian kredit juga disebutin kalo rumah ini adalah harta gono gini, dan kalau suatu saat mau dijual, harus dengan persetujuan kedua belah pihak. Ahahhahaha. Akhirnya punya juga kami benda yang bisa dibanggakan, karena beli pake uang hasil kerja sendiri, keringat sendiri, tabungan hemat-hemat, sama sekali gak minta ama ortu. Ah, BANGGA!

Tapi..sedikit ada rasa iri, ya muna' aja kalo aku gak iri..ama mereka yang gitu tamat dokter, kawin (dibayarin ortu), trus beranak pinak (dibayarin ortu juga), sekarang ambil spesialis yang juga dibayarin ortu. MEH! Malu banget yang kayak gitu. Udah berani kawin, berani juga donk, menghidupin keluarga. Jangan bisanya cuma sumbang sperma, bikin anak, trus biar mulut tu anak bisa ngunyah lu minta duit ama ortu, lagi. Malu, kawan.
Sperma sperma elu, anak anak elu, tapi yang biayain ortu lu.

Mungkin ada yang komentar , "ah, itu orang tuanya aja yang kelebihan duit en baik banget mau biayain". HMMPPH!

Gini deh, kalo lu 'terlihat' dan dinilai mampu membiayain rumah tangga lu sendiri, pasti lain ceritanya. Pasti ortu juga gak bakalan biayain, en lu pasti tolak donk, in the name of pride lu sebagai kepala rumah tangga. Tapi kalo lu sekolah juga masih ngemis ortu, jajan anak juga masih mangap di depan ortu, en rumah mobil lu juga lu minta ama ortu, dimana pride lu sebagai kepala rumah tangga?

Jangan salah. Banyak yg kayak gini. Entah beruntung, entah gak tau diuntung.

Yang pasti, aku bersyukur banget Eja sehat-sehat, aku sehat-sehat, jadi bisa kerja siang-malam, cari duit buat bangun keluarga kami. Beli rumah, beli isinya. Semua berantem, semua ngambek ini kalo diingat lagi pasti lucu, karena inilah perjuangan kami, selama menikah, untuk membangun keluarga.

Mungkin ada hikmahnya aku belum hamil dulu, biar bisa nabung beli rumah. Jadi nanti kalo udah punya anak, kami gak perlu malu karena gak punya uang. Kami gak perlu ngemis numpang tinggal makan gratis. Kami bisa berdiri di kaki kami sendiri.

Semoga, tahun depan, resolusi 2012 (yg juga resolusi tahun 2011, tapi gak tercapai) untuk punya anak, untuk jadi istri en ibu yang baik, bisa tercapai. Amiiin..ya rabbalalamiin..

1 comment:

Lia Perdana said...

iya, semua ada hikmahnya :)