wedding anniversary

Daisypath Anniversary tickers

Friday, October 19, 2012

Persalinan dengan ILA, Tetap Sakit!

*kira2 di sini obat anastesi dimasukkan, agak nyeri pas obatnya masuk*
Sejak awal aku udah tau kalo melahirkan itu bakal sakit banget. So, I know my limit. Dihidrotubasi aja aku nangis krn sakitnya. Habis operasi kista aku mencak-mencak karena gak dikasih analgetik. Intinya, I can't stand pain. Jadi sejak tau ada metode menghilangkan nyeri kontraksi seperti ILA ini, aku langsung bilang ke papa kalo aku mau persalinan normal dengan ILA.
ILA itu intrathecal labour analgesia yang terjemahan bebasnya kira-kira penghilang nyeri pas bersalin dengan nyuntikin obat ke syaraf di punggung. Hehehe. Begitulah kira-kira. So, aku googling banyak-banyak tentang ILA ini. Here's the result. ILA katanya menghilangkan nyeri kontraksi tapi gak mempengaruhi perjalanan kontraksi itu. Bahkan ada yg bilang ILA bikin kontraksi jadi lebih teratur. Katanya efek ILA cuma tahan 10-12 jam, so kalo habis sebelum lahiran ya harus dibius ulang. Beda dengan anastesi epidural yang dosisnya bisa ditambah lagi kalo-kalo persalinannya lama. Epidural juga bikin efek ke bayi, bayi jadi mengantuk2 gitu pas udah lahir, makanya pada rekomendasiin ILA aja buat persalinan tanpa rasa sakit.
Well, itu yang mereka bilang.
Gimana dengan pengalaman aku persalinan dengan ILA?
Ternyata gak seindah bayangan.
Awalnya jam 2 siang aku mules-mules setelah keliling rumah 10x, naik turun tangga 3x, en bros kamar mandi. Hehehe, emang ini disuruh mama karena kalo sampe besoknya aku gak mules-mules juga bakal diinduksi en itu sakiit banget. Trus, jam 5 aku diperiksa papa en masih bukaan 2. So, stay at the hospital deh. Eh, ternyata kontraksinya kuat karena jam 7 malam aku ,pecah ketuban. En pas dicek lagi udah bukaan 7. Jangan tanya deh setelah bukaan 7 ini gimana sakitnya. Hampir gak sempet nafas normal karena sibuk tarik nafas buang nafas supaya lupa ama sakitnya. Tapi hihhh,,tambah sering!
Jam 9 malam papa datang ama om Gusno yang dokter anastesi. Langsung aku merengek minta di ILA aja. Aku pindah ke VK (ruang bersalin) en dianastesi deh. Rasanya kayak dicucuk benang jait kecil en rada pedih pas obatnya masuk. Habis itu kaki kebas, susah digerakkin, en voila! Nyeri kontraksinya hilang!!
Tapi gak disangka2 sampe jam 12 malam pembukaan aku gak lengkap juga, en jeng jeng..nyeri kontraksinya mulai terasa lagi. Crap. Efek ILAnya udah tinggal separoh, jadilah aku meringis en kecapekan karena nahan nyeri. Akhirnya jam 2 pagi aku divakum dengan efek ILA yang udah hilang dan sakiiiit banget pas alat vakum masuk karena ini vakum tinggi soalnya kepala si baby belum turun. En ini si papa aku sendiri loh yang jadi dokter obgynnya, bayangin coba gimana aku gak manja semanja manjanya merengek kesakitan. Hihihihi.
Celakanya lagi, karena efek ILA yang masih sisa, aku jadi gak ngerasain refleks ngedan lagi. Yang ada cuma nyeri nyeri en nyeri aja. Akhirnya setelah setengah jam coba ngedan sesuai instruksi papa, si baby kepalanya keluar. Lah, ternyata masalah belum kelar, ternyata bahunya si baby nyangkut. Hadeeh. Dengan manuver kiri kanan atas bawah akhirnya papa berhasil ngeluarin bahu Agi. En Alhamdulillaah langsung nangis. Waktu pertama kali liat Agi di perut aku setelah dia lahir, nyerinya hilang loh. Mejik! Yang aku tanya ke mama cuma, ma, lengkap kan anggota badannya. Mama bilang, lengkaap. Hehehe. Baru aku lega.
Well, singkat cerita. Aku emang lahiran normal. Tapi ngerasain sakitnya kontraksi, di ILA juga, eh pas divakum pas pula biusnya habis. Seakan belum cukup, pas kepala si baby keluar, bahunya pula yang nyangkut. En masih mau lebih dramatis lagi? Pas jahit laserasi jalan lahir aku dibius total. Knock out. Sangking lebarnya tuh luka.
...
So, siapa bilang pake ILA melahirkan jadi gak sakit? Hiks. Tetap sakit. Tapi sakitnya hilang semua pas the baby coming. Worth to try, kalo ada yang mau.
^^










No comments: